5 Penemu Tewas Akibat Temuannya

1. Franz Reichelt, parasut.


Franz Reichelt adalah seorang penjahit kelahiran Austria-Perancis, penemu, dan pelopor terjun payung. Pada tanggal 4 Februari 1912, ia melompat dari atas Menara Eiffel saat melakukan uji coba parasut yang didesainnya sendiri.

Meskipun teman-teman dan beberapa saksi mata berusaha untuk mencegahnya, ia tetap nekad melompat dari atas menara sambil mengenakan penemuannya. Sayangnya, parasutitu gagal mengembang dan tubuh Franz langsung jatuh ke tanah. Kecelakaan itu pun langsung merenggut nyawanya.

2. Otto Lilienthal, hang gliders.

Otto Lilienthal adalah seorang pelopor sistem penerbangan di Jerman. Pada tanggal 10 Agustus1896 ketika Otto sedang melakukan uji coba terhadap hang glider ciptaannya di Rhinow Hills,Jerman, penerbangan pertamanya berjalan mulus. Ia berhasil? terbang sejauh 250 meter. Namun, penerbangan selanjutnya gagal dan ia pun jatuh dari ketinggian 15 meter. Otto awalnya menderita patah tulang dan kemudian tidak sadarkan diri. Dia pun meninggal sekitar 36 jam setelah kecelakaan terjadi.

3. Aurel Vlaicu, Airplane Vlaicu II.

Aurel Vlaicu adalah seorang insinyur, penemu, konstruktor pesawat, dan pilot asal Rumania. Pada tanggal 13 September 1913, ia meninggal dunia di dekat Campina ketika melakukan uji coba untuk menjadi orang pertama yang terbang melintasi Pegunungan Carpathian dengan mengendarai pesawat ciptaannya sendiri, yang diberi nama Vlaicu II.

4. Horace Lawson Hunley, combat submarine.

Horace Lawson Hunley, 40, adalah seorang insinyur kelautan Amerika. Pada tanggal 15 Oktober 1863, ia meninggal ketika sedang mencoba kapal selam buatannya yang bertenaga tangan. Kapal ciptaannya secara tak sengaja terjebak di bagian bawah Charleston Harbor, S. C.

5. Jean-Francois Pilatre de Rozier, balon Roziere.

Pada tanggal 15 Juni tahun 1785, Jean-Francois de Rozier Pilatre, seorang ahli kimia dan guru fisika Prancis yang menjadi salah satu pelopor penerbangan pertama di dunia, meninggal ketika balon Roziere ciptaannya tiba-tiba kempes di udara dan jatuh di dekat Wimereux di Pas-de-Calais. Insiden itu terjadi saat dirinya mencoba terbang melintasi Selat Inggris. Dia dan rekannya, Pierre Romain, menjadi korban dalam kecelakaan udara tersebut.

Jim Rohn pernah mengatakan, "If you are not willing to risk the unusual, you will have to settle for the ordinary". Dalam bahasa Indonesia berarti "Jika kalian tak bersedia mengambil risiko untuk hal luar biasa, maka kalian harus puas mendapatkan hal-hal yang biasa". Pengorbanan kelima orang ini tentunya tak sia-sia karena keberanian mereka telah melahirkan penemuan baru yang berguna bagi kehidupan manusia modern saat ini.

Sumber : Mr.Tompel

0 komentar

Post a Comment

Berkomentarlah yang sopan dan sesuai dengan artikel di atas.

Terima Kasih